Wednesday, June 8, 2011

KEIKHLASAN (SINCERITY)



عَنْ أَمِيْرِ الْمُؤْمِنِيْنَ أَبِيْ حَفْصٍ عُمَرَ بْنِ الْخَطَّابِ رَضِيَ اللهُ عَنْهُ قَالَ : سَمِعْتُ رَسُوْلَ اللهِ صلى الله عليه وسلم يَقُوْلُ : إِنَّمَا اْلأَعْمَالُ بِالنِّيَّاتِ وَإِنَّمَا لِكُلِّ امْرِئٍ مَا نَوَى . فَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ  وَرَسُوْلِهِ فَهِجْرَتُهُ إِلَى اللهِ وَرَسُوْلِهِ، وَمَنْ كَانَتْ هِجْرَتُهُ لِدُنْيَا يُصِيْبُهَا أَوْ امْرَأَةٍ يَنْكِحُهَا فَهِجْرَتُهُ إِلَى مَا هَاجَرَ إِلَيْهِ

Dari Amirul Mu’minin, Abi Hafs Umar bin Al Khattob r.a , dia berkata: 

Saya mendengar Rasulullah Shallallahu’alaihi wasallam bersabda : Sesungguhnya setiap perbuatan tergantung niatnya. Dan sesungguhnya setiap orang (akan dibalas) berdasarkan apa yang dia niatkan. Siapa yang hijrahnya karena (ingin mendapatkan keridhaan) Allah dan Rasul-Nya, maka hijrahnya kepada (keredhaan) Allah dan Rasul-Nya. Dan siapa yang hijrahnya karena dunia yang dikehendakinya atau karena wanita yang ingin dinikahinya maka hijrahnya (akan bernilai sebagaimana) yang dia niatkan.

 Begitulah, apa yang dinyatakan dalam hadis diatas akan KEIKHLASAN. Keikhalasan merupakan satu 'perkara' yang penting dalam setiap hidup manusia. Tiada siapa yang terkecuali. Malah setiap agama juga ada menyatakan sesuatu mengenai keikhlasan kepada penganut mereka sendiri. Ikhlas yakni melakukan sesuatu perkara atau pekerjaan atau gerak kerja tanpa memikirkan balasannya, ganjarannya mahupun habuan bagi apa yang dilakukan atau dilaksanakan oleh individu tertentu. Keikhlasan ini kadangkala tidak dapat dilihat melalui mata kasar kita sendiri, kerana ia bersifat sembunyi kerana sebaik-baik keihlasan yang dia lakukan adalah kerana Allah dan hanya Allah sahajalah yang mengetahui apa yang ada di dalam setiap kerjanya.



وَمَا أُمِرُوا إِلا لِيَعْبُدُوا اللَّهَ مُخْلِصِينَ لَهُ الدِّينَ حُنَفَاءَ وَيُقِيمُوا الصَّلاةَ وَيُؤْتُوا الزَّكَاةَ وَذَلِكَ دِينُ الْقَيِّمَةِ
 (Surah Al-Bayyinah, ayat 5)

Firman Allah yang bermaksud:  

“Padahal mereka tidak disuruh kecuali supaya menyembah Allah dengan memurnikan (mengikhlaskan) ketaatan kepada-Nya dalam menjalankan agama yang lurus. Dan supaya mereka mendirikan sembahyang dan menunaikan zakat dan yang demikian itulah agama yang lurus.” (Al-Bayyinah, ayat 5). 

Demikianlah apa yang dinyatakan oleh ALLAH S.W.T sendiri dalam Al-Quran, iaitu dalam surah Al-Bayyinah ayat ke-5. Jika kita perlihatkan atau mendengar mengenai keikhlasan, bunyinya memang benar mudah dilakukan serta dilaksanakan. Namun begitu, ia SUKAR dicapai atau laksanakan dengan IKHLAS. Percaya atau tidak kita semua benar-benar merasainya akan tetapi hanya sedar atau tidak itu sahaja. Bagi mereka yang sedar akannya, alhamdulillah. Baiklah. Apa yang sukar mengenai melaksanakan sesuatu perkara dengan ikhlas ialah NAFSU itu sendiri. Dalam hati kita ni, sewaktu melaksanakan suatu perkara dengan ikhlas pada mulanya, suatu saat NAFSU ini akan menyebabkan suatu amalan atau pekerjaan kita ini berubah akan niat kita sendiri pada saat itu. Dan secara tidak langsung, ia menyebabkan amalan kita 'sia-sia' kerana apa yang kita lakukan adalah bukan kerana ALLAH tetapi mungkin kerana dunia itu sendiri.


 Dalam solat, mungkin Tok Ustaz atau Ustazah atau Tok Imam ke, mereka akan berkata:
 "Bagi menyempurnakan atau untuk ALLAH terima solat kita ini, kita perlulah benar-benar khushuk."

Dan ada juga yang menyataka bahawa, 
  "Bagi menyempurnakan suatu ibadah mahupun solat haruslah kita khushuk dalam melaksanakannya serta melakukannya DEMI ALLAH (ikhlas)."

 Disini ada berbeza pendapat. Yang mana perlu ada.. Sebenarnya, apa yang penting sekalipun dalam melakukan suatu ibadah atau amal jariah adalah KEIKHLASAN. Jika masak air panas atau Tea' O , bahan utama bagi menyediakan mestilah air panas itu sendiri barulah boleh jadi 'Tea O Panas'. Samalah seperti Ikhlas. Jika tiada keikhlasan dalam ibadah, ia seperti Tea O sejuk, dimana bukanlah minuman yang kita mahukan. 


 Konklusinya, Ikhlas ini adalah penting dan harus diberi keutamaan dalam setiap ibadah yang kita laksanakan mahupun ianya hanyalah amalan sunat atau kecil iaitu mengambil wudhuk itu sendiri... Kerana Ikhlas kita adalah Kerana ALLAH. Demi ALLAH, kita lakukannya tanpa mengenali erti penat atau letih mahupun 'bosan'. Saya akhiri topik saya dengan satu cerita benar mengenai 'Keikhlasan'.


-----------< STORY TIME >--------------


Mak dan ayah saya pesan, buat ape saje niat kita kenalah ikhlas, belajar, berkawan, bercinta, berkasih , bekerja dan apa-apa pun yang kita buat kita kena ikhlas. Bila kita ikhlas, kita tak mengharapkan balasan, kalau dapat balasan itu, alhamdulillah rezeki, kalau sebaliknya hati pun tidak kecewa hampa...Sebenarnya saya nak cakap pasal keikhlasan bekerja. Saya tidak suka bila kita "willing" mahu ambil pekerjaan itu , hendak bertanggungjawab keatas tugasan itu, tapi kita sentiasa merungut tentang kerja yang sudah di beri. Kadang-kadang bosan hendak dengar rungutan macam ini....Betullah tu memanglah telah di janjikan pulangan yang inshaAllah lumayan, tetapi boleh ke tidak buat kerja itu tanpa asyik mempersoalkan bila boleh dpt pulangannya. Manusia ini memang cepat berubah. Saya ingin cerita ini mengenai keadaan dekat 'office' saya ini, penat dan sudah melebihi tahan bosan yang melampau dah ni, bila 'everyday' dengar rungutan yang sama. Lagipun 'actually' kerja tu tidaklah membebankan. Janganlah asyik nak merungut saja, saya yang ambil sebahagian kerja tu pun boleh "study +assignment" lagi. Bukan hendak berlagak, tetapi kita sendiri kenalah pandai uruskan masa dan kerja kita. Ikhlaslah wahai teman dan sahabat, sebab kalau pulangan ganjaran yang dijanjikan tidak sama dengan apa yang diminta dan dibincangkan tidaklah hampa sangat perasaan tu......




--------< STORY END >-------- 


2 comments:

  1. "setan sentiasa menggangu manusia untuk lupa dan leka, namun mereka tidak mampu untuk menggangu manusia yang benar2 ikhlas pada Allah"

    anyways, nice entry =]

    Maksud sebenar "Lelaki 9 akal 1 nafsu dan perempuan 9 nafsu 1 akal"
    ► Play. ▌▌Pause.

    ReplyDelete
  2. Ya Benar :D Nice comments anyways... Surely you're one of them who loved by ALLAH. Insha-ALLAH.

    ReplyDelete

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...